August 17, 2022

Bitcoin telah memimpin dunia kripto begitu lama, dan begitu dominan sehingga istilah kripto dan Bitcoin sering digunakan secara bergantian. Namun, sebenarnya, mata uang digital tidak hanya terdiri dari Bitcoin. Ada banyak mata uang kripto lainnya yang merupakan bagian dari dunia kripto. Tujuan dari posting ini adalah untuk mendidik pembaca kami tentang cryptocurrency selain Bitcoin untuk memberi mereka berbagai pilihan untuk dipilih – jika mereka berniat melakukan investasi crypto.

Jadi mari kita mulai dengan nama pertama di daftar kami, yaitu:

Litecoin:

Diluncurkan pada tahun 2011, Litecoin sering disebut sebagai ‘perak untuk emas Bitcoin.’ Charlie Lee – lulusan MIT dan mantan insinyur di Google – adalah pendiri Litecoin.

Mirip dengan Bitcoin, Litecoin adalah jaringan pembayaran open source terdesentralisasi yang berfungsi tanpa otoritas pusat.

Litecoin mirip dengan Bitcoin dalam banyak hal dan sering membuat orang berpikir: “Mengapa tidak menggunakan Bitcoin? Keduanya serupa!”. Inilah masalahnya: pembuatan blok Litecoin jauh lebih cepat daripada Bitcoin! dan inilah alasan utama mengapa pedagang di seluruh dunia menjadi lebih terbuka untuk menerima Litecoin.

Ethereum:

Sumber terbuka lainnya, platform perangkat lunak terdesentralisasi. Mata uang ini diluncurkan pada tahun 2015 dan memungkinkan Kontrak Cerdas dan Aplikasi Terdistribusi dibangun dan dijalankan tanpa waktu henti.

Aplikasi pada platform Ethereum memerlukan token kriptografi khusus – Eter. Menurut pengembang inti Dunia crypto, token dapat digunakan untuk berdagang, mengamankan, dan mendesentralisasikan apa saja.

Ethereum mengalami serangan pada tahun 2016 yang membuat mata uang terbelah menjadi dua bagian: Ethereum dan Ethereum Classic.

Dalam perlombaan cryptocurrency terkemuka, Ethereum adalah yang paling populer kedua dan tepat di belakang Bitcoin.

uang tunai:

Zcash keluar di akhir tahun 2016. Mata uang tersebut mendefinisikan dirinya sebagai: “jika Bitcoin seperti http untuk uang, Zcash adalah https”.

Zcash berjanji untuk memberikan transparansi, keamanan, dan privasi transaksi. Mata uang ini juga menawarkan opsi transaksi ‘terlindung’ sehingga pengguna dapat mentransfer data dalam bentuk kode terenkripsi.

Berlari:

Dash awalnya adalah versi rahasia dari Bitcoin. Ini juga dikenal sebagai ‘Darkcoin’ karena sifatnya yang tertutup.

Dash populer karena menawarkan anonimitas yang diperluas yang memungkinkan penggunanya melakukan transaksi yang tidak mungkin dilacak.

Mata uang pertama kali muncul di kanvas pasar digital pada tahun 2014. Sejak itu, mata uang ini telah mengalami banyak pengikut dalam rentang waktu yang sangat singkat.

Riak:

Dengan kapitalisasi pasar lebih dari $1 miliar, Ripple adalah nama terakhir dalam daftar kami. Mata uang ini diluncurkan pada tahun 2012 dan menawarkan pembayaran instan, aman, dan berbiaya rendah.

Buku besar konsensus Ripple tidak memerlukan penambangan, fitur yang membuatnya berbeda dari Bitcoin dan mata uang kripto arus utama lainnya.

Kurangnya penambangan mengurangi daya komputasi yang pada akhirnya meminimalkan latensi dan membuat transaksi lebih cepat.

Bungkus:

Meskipun Bitcoin terus memimpin paket crypto, para pesaing mengambil langkahnya. Mata uang seperti Ethereum dan Ripple telah melampaui Bitcoin dalam solusi perusahaan dan semakin populer setiap hari. Mengikuti tren, cryptos lainnya ada di sini untuk tinggal dan akan segera memberi Bitcoin waktu yang sangat sulit untuk mempertahankan statusnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.